saya ini orang yang banyak maunya

Kalau di pikir-pikir judul di atas ga terlalu  berlebihan, jujur saya ini memang banyak maunya. sebut saja, saya pengen banget bisa jalan-jalan ke luar negeri, kalau bisa setiap bulan maunya. Ga jauh-jauh keinginan saya ini gara-gara iri liat temen saya yang kerjanya tiap bulan jalan-jalan, entah karena ada kerjaan, nemuin pacarnya, atau check up ke dokter. nah ada juga nih yang ngeracunin saya, klo ga salah temen saya yang itu juga, dia bilang ” hidup itu cuma bentar lit, masa lo mau habisin waktu lo cuma ngeliat indonesia yang cuma seujung kukunya dunia doang!!” Baaah, kalau sudah begitu saya jadi bilang ke diri saya, ” ah bulan depan ke Thailand ah..eh atau ke Jepang ajah ya, hmm gmana klo keliling Eropa..?” , tapi habis itu kalau mengingat isi dompet  yang cuma cukup buat bayar kos-an dan makan sebulan, saya cuma bisa gigit jari. Yah niat doang ga papa toh, kalau kata pacar saya, yang penting niatnya dulu, realisasinya mah nanti-nanti ajah. Dan apa daya saya jadi menghibur diri sendiri dan mempersempit kemauan saya itu, “yah sudah besok keliling Jakarta dulu deh, kan luas juga tuh”…:D

Btw, mengenai saya yang banyak maunya ini,saya juga pernah pengen jadi designer kondang, pengen jadi pelukis, pengen jadi penyanyi, pengen bikin butik sendiri, dan pengen jualan baju online, walaupun yang satu ini sudah kesampaian, hanya saja karena ketidaksempatan saya hunting barang, jadilah toko online saya sedikit terbengkalai..:(.

Oh iyah berapa bulan yang lalu saya telah memutuskan ingin menjadi make-up artist, karena itu akhir-akhir ini saya lagi semangat- semangatnya pengen belajar makeup, memang sih hobi makeup’an udah ada dari saya masih SD. Salah satu korban saya selain muka sendiri adalah boneka barbie saya yang awalnya udah cantik, tapi gara-gara tangan usil saya, malah bonekanya jadi amburadul gara-gara matanya saya item-itemin pake pensil alis ibu saya. Dan setelah saya ga main boneka, adik cewek saya lah yang menjadi korban berikutnya. ;p

Entah mengapa kegenitan saya akan make-up ini bertambah dengan berjalannya waktu, padahal klo dibilang turunan, ibu saya bukan tipe wanita yang suka make-up’an, lipstik adalah satu-satunya benda yang beliau pakai, selain pensil alis dan itu pun karena kebetulan beliau bekerja. selain kerja dan kondangan, beeeuh boro-boro deh. Jadi sampai sekarang pun saya masih bingung, sebenernya hobi saya ini turunan dari siapa, masa bapak saya?..;p

Jadi mengenai make-up, akhir- akhir ini saya lagi gencar-gencarnya belajar make-up. Entah itu dari nonton video tutorial, baca artikel, atau liatin foto-foto orang trus dipraktekin ke muka sendiri. Namun pada akhirnya mungkin karena sudah merasa eneg nyoretin muka sendiri, mulailah saya beraniin diri nyoretin muka orang, dan saya pun mulai mencari korban-korban. Sebenernya kasihan juga sih ma model- model itu, mau maunya gitu muka mereka saya bikin babak belur..hooohooho. tapi yang lebih menyenangkan lagi, pacar saya mau sedikit repot dan berbaik hati buat motret’in hasil perbuatan saya itu, jadi paling ga saya punya dokumentasi buat apa yang sudah saya pelajari, nah dari situ lah saya dapat tahu apa saja yang kurang dari latihan saya itu. Entahlah kalau mau dibilang saya manfaatin pacar buat motret’in, maka dengan senang hati saya kayakan iya untuk hal ini, ;p..makasih yah pacar, sudah mau aku manfaatin…hahha

Btw, ada lagi ga yang kira-kira mau saya jadiin korban yah…ahahaha

Tapi selama belajar make-up yang paling bikin shock adalah ternyata persiapan buat make-up itu ribet dan harga alat-alatnya pun lumayan menguras kantong. Belum lagi susah mendapatkan alat yang pas sama tangan, semisal kuas. Kemarin sempat kejadian salah satu kuas andalan saya hilang, dan untuk mendapatkan yang sama itu lumayan susah, padahal sudah ngudek toko make-up se-Mall, tapi tetap ga nemu yang nyaman. Tapi syukurlah akhirnya saya menemukan kuas yang lumayan nyaman, di tempat yang ga di sangka-sangka, di Pasar minggu, walaupun ga begitu mirip dengan kuas yang hilang itu, tapi lumayan ngebantu kayaknya.

di antara keribetan-keribetan tersebut, yang paling bikin saya senang adalah dukungan dari orang-orang terdekat saya. Rasanya lega kalau tahu ada orang yang selalu kasih semangat ke saya…makasih ya..:)

Mudah-mudahan keribetan-keribetan lain yang mungkin akan saya hadapi ga mengurangi semangat saya untuk mencapai apa yang kali ini saya inginkan. Amin 😀

Advertisements