Sebut Saja Rochan!

Ini postingan saya yang kedua tentang hewan… πŸ™‚

Oh iya, ngomongin hewan peliharaan. Sekarang saya punya seekor kucing. Pemberian partner saya yang ngakunya tampan (aciee :p ). Kucing saya ini punya tampang cute bener. Anak kucing yang sekarang umurnya udah 3 bulan ini hasil dari perkawinan kucing anggora si partner sama kucing lokal sekitar rumah yang bahkan batang hidungnya pun ga pernah kita lihat. Ceritanya mereka pacaran backstreet gara-gara si partner kelamaan nyariin jodoh padahal si Bubble (emaknya kucing saya) udah keburu ga tahan pengen pacaran. Akhirnya lahirlah kucing saya beserta 2 sodaranya yang lain yang telah dihibahkan kepada teman emak si partner dan 1 sodaranya yang meninggal pas lahir (:( )

Ro dan 2 saudaranya

sodaranya Ro, Ro yang di atas

Awalnya kucing ini agak galak, dideketin eh nunjukin taring, dipegang dikit mau nyakar -_-‘ maklum jarang dipegang orang. Selama ini netek si Bubble doang dan partner, saya tau banget jarang konsen maen sama kucing-kucingnya.

ro mimik sama bubble pas hari kunjungan keluarga :p

Pas saya bawa ke kosan, dia sempat stress tuh. Kalau mau jalan keliatan banget waspada, dan muterin kamar pelan-pelan mungkin mengeksplor rumah barunya biar kenal. Kalau tidur milih dipojokan gelap, makannya juga dikit, tidur terus dan banyak melamun. Mungkin mikirin emaknya yang udah terpisah (maaf ya dek kucing :|).

Ro lemes, baru datang

lesu baru datang

Ro da mainannya

IMG04193-20130317-1700

IMG04250-20130319-1223

Karena perutnya gendut, dia jalan juga agak ngesot (kucing ngesot LOL) dan kakinya masih blom kuat napak, karna emang belom 2 bulan umurnya waktu itu, masih kecil banget. Perubahan terjadi setelah hari ke 2. Saya iseng jemur dia di halaman, biar ga sumpek di kamar terus, saya pikir. Diluarpun si kitty banyak melamun, ngelamunin nasib kali ya. Eh malamnya pas saya pulang beli dryfood nya, dia nyamperin saya dan mulai aktif. Mungkin masa adaptasinya udah cukup dan mungkin juga ini hasil melamunnya tadi siang, dapat ilham dia, mungkin si kecil akhirnya mikir klo ga baek-baekin saya, nanti dia bakal saya terlantarkan ( ya kali cing -_-!), makannya banyak dan makin seneng main.

Rochan berjemur

Ro jemuran

Mainan favoritenya tentu saja segala yang bergerak. Mulai dari gantungan yang sengaja saya taroh di bawah kipas, kertas-kertas sampe jari kaki saya (ini ngeselin -_- karna sakit dan geli). Tapi saya seneng dia sehat πŸ˜€
Penampakan kucing saya ini beda sama emaknya atau bapaknya (mungkin). Kalau emaknya yang anggora punya bulu panjang dan berwarna putih di kucing kecil justru berbulu pendek tapi tebel. Tapi secara muka, punya tampang mirip banget sama emaknya. Cakep! πŸ˜€

Bubble
Bulunya bisa dibilang belang 3. Putih, hitam, abu-abu kecoklatan dan ada sedikit orange di bagian kaki. Entah mungkin ngikut bapaknya :p

Dia punya tanda special, pawnya ada yang berwarna hitam, punya garis panjang di ujung-ujung mata jadi kayak pakai eyeliner πŸ˜€

Eyeliner

Jangan tanya namanya! Serius jangan 😐 dia punya nama banyak banget. Dr mulai ide si partner ngasih nama Rocheng (berasal dari Rhoma dan Acheng :|) harapan partner, biar si kecil tar gede jadi playboy dan banyak bini (hedeeeh! -_-“), di kosan ada yang manggil Rojali, Rojak, sampe Syamsudin (masyaoloooh :|)…

IMG04212-20130318-1414
Kalau diperhatiin, dari semua nama merujuk ke jenis kelamin cowo ya. Tapi sesungguhnya si kecil ini masih galau gender loh.. (Nah!) Klo kata partner sih cowo, tapi ga dikit juga yang bilang ini anak cewe. Saya sebagai orang tuanya yang pusing. Sebab selama ini segala bentuk perlakuan yang saya berikan mengarah ke cowo, meskipun tempat minum, dan bak pupup yang saya belikan berwarna pink 😐 (jangan tanya saya kenapa -_-‘)galau gender kejadian gara-garanya si baby pupus ini punya titik-titik di dada yang bernama susu. Cuma, setelah saya tanya om Google, ternyata semua kucing juga punya susu. Cuma tetep saya masih ragu 😐 yang bisa bedain jelas ya dari bentuk kelaminnya, tapi saya ga paham bedain. Jadi sampai si kecil dewasa dan bisa membuktikan sendiri apakah dia cewe apa cowo yah sudah anggap aja cowo 😐 kita lihat saja, apa dia hamil atau menghamili (plak!)
Baiklah, saya kasih tau ya nama sahnya dia versi saya: sebut saja namanya Rochan. Lengkapnya Rochan Rikardo (#eh) Bisa panggil Rochan, Ochan, Ro, atau Ochang (dialek jepang). Jangan panggil Rikardo, jangan sekali-sekali! Serius! karna itu nama bapaknya LOL. Bapak yang mana? Silahkan tebak sendiri :))

IMG04221-20130318-1653

IMG04281-20130321-1337

IMG04239-20130318-2112

IMG04212-20130318-1414

Horeee tempat makan sama box baru :P

r600x600

IMG04430-20130405-2331

IMG04295-20130322-0232

Nb: – saya baru pertama melihara kucing dengan serius, sisanya kucing rumah yang dipelihara dengan biasa sekali, no box pupup, no cat food, no mandiin rutin. πŸ™‚
– makasih ya partner, Rochannya anak baik dan dia nemenin saya pas saya sedih, seneng dan dengerin curhat saya kalau lagi stress. πŸ™‚

Advertisements