Ketika Naomi Demam (Catatan Panjang)

Jadi seorang ibu itu seru tapi juga kadang mesti pinter nyikapin apa yang terjadi sama anak karena pasti selalu akan ada ilmu baru yang didapat oleh mama baru ini dari setiap kejadian yang terjadi sama anaknya. Kayak hari kamis lalu, sekitar jam 2 pagi Naomi kebangun, bukan kebangun biasa yang cuma minta mimik, tapi kali ini bangunnya karna badannya ga nyaman. Memang sebelum tidur badannya berasa hangat pas saya peluk ketika dia mimik, my bad, saya sebenernya sudah curiga bakal demam tp masih ga begitu khawatir karna memang udara lagi dingin, pikiran saya paling karna suhu di luar dingin, jadi badannya kerasa lebih hangat makanya saya ga langsung panik, jadi cuma dikasih minum yang banyak. 😔
Balik lagi, karena panasnya kerasa banget, saya langsung ambil thermometer dan taroh di bawah ketiaknya, nunggu sampe bunyi ‘bip bip’ sembari deg-degan curiga panasnya lebih dari 38 derajat. eh bener saja, angka di thermometer nunjukin 38.4 C. Panik karna ini tengah malam dan orang rumah sudah pada tidur, tapi segera tanggap kasih obat penurun panas, yang memang masih ada karna baru seminggu lebih yang lalu Naomi juga abis demam dan diare jd obat penurun panas dari dokter masih ada. (Padahal baru mau naik berat badannya pasca sakit😭). Abis minum obat sekitar 15 menitan badannya mulai keringetan, panasnya turun jadi 37.8. Masih panas, tp dia ga terlalu rewel dan mau tidur tp tetep maunya sambil mimik. Alhasil mesti nunggu setengah jam sambil digendong dan dibecandain biar obatnya ga jadi netral karna mimik.
Pagi, panasnya udah turun tp masih suam-suam, makannya seperti biasa tetap lahap malah sebelum jam 12 siang udah makan 2 mangkok bubur. Sebelumnya, jam 9 pagi saya kasih lagi obat demamnya buat jaga-jaga panasnya ga naik dengan semena-mena lagi. Sebenernya dari pagi sampe siang meski ga enak badan Naomi masih semangat maen dan grasak grusuk kayak biasa , masih sempet joged-joged juga pas denger musik dr hp saya. Jam 2 siang saya ninggalin Naomi sama mama saya karena ada interview kerjaan mendadak. Untung interviewnya cuma sebentar dan letaknya ga jauh dari rumah, jadi saya bisa cepat pulang karna selesai interview dapat sms dari mama kalau bisa langsung pulang karena Naomi rewel dan badannya panas lagi. 😩
Nyampe rumah, begitu liat saya Naomi langsung minta gendong, berasa banget suhu badannya tinggi. Benar saja, thermometer nunjukin angka 38.5 C. Mama nganjurin bawa Naomi ke kek dukun kampong biar dijampi katanya. Sebutan kek dukun kampong diperuntukan bagi seorang tetua kampung, biasanya laki2 berumur yang memang ditugaskan menjaga daerah sini (secara magis), Pemilihan tetua kampung ini juga tidak asal pilih dan biasanya ketika seorang tetua kampung meninggal maka akan digantikan oleh orang yang memang sudah dipilih dan dianggap mampu serta memiliki ilmu dalam hal mengobati penyakit2 kampung (non medis). Antara percaya dan tidak, dengan kondisi tempat tinggal yang memang masih termasuk daerah yang dianggap penuh mistis, mama bilang Naomi bisa saja kebauan (gangguan mahluk halus) atau pedaraan (kondisi anak yang terjadi karna sering kaget) apalagi 3 hari ini memang rewel tengah malam, katanya. Jadi, tanpa protes dulu saya mengiyakan saja sepanjang tidak memakai cara2 musyrik pikir saya. Berbekal air mineral datanglah saya sama mama dengan membawa Naomi ke rumah kek dukun kampong. Sebenarnya proses pengobatan ala kek dukun kampong ini bukanlah hal aneh di sini, biasanya anak kecil yang rewel dan demamnya tidak sembuh-sembuh walau sudah berobat ke dokter, dibawa ke dukun kampong, dan entah kenapa biasanya cepat sembuh, saya sih ga percaya 100% tapi ada logikanya yang bisa bikin saya bilang, ooh pantes. Nanti saya jelaskan.

Sesampainya di rumah kek dukun kampong, si punya rumah bertanya maksud kedatangan kami, setelah dijelaskan bahwa Naomi panas tinggi, kek dukun kampong mengeluarkan peralatan pengobatannya dari tas kecil. Kunyit sebesar jempol, kotak kecil berisi kapur sirih, pisau lipat untuk memotong kunyit dan 3 butir bawang merah. Saya menyaksikan ritual kecil yang beliau lakukan, memotong kunyit, mengoleskan sedikit kapur sirih di ujung kunyit yang sudah dipotong ujungnya, lalu membaca ayat Alquran. Setelah itu beliau mengoleskan ramuan kunyit dan kapur sirih di kening, punggung tangan kiri kanan, dada, kedua punggung kaki Naomi, lalu melempar potongan kunyit tersebut ke sungai kecil yang ada di depan rumahnya. Seakan2 penyakit telah diambil dan dibuang. Lalu beliau kembali berdoa di hadapan bawang dan air mineral yang saya bawa. Setelah itu, beliau berpesan supaya air diminumkan ke Naomi, jika sudah setengah botol, air ditambahkan lagi. Untuk bawang merah, dihancurkan dan campur air atau minyak telon lalu dicacap2 di ubun-ubun dan seluruh badan.

Pulang kerumah, sesuai petunjuk beliau air diminumkan (logika saya, ketika anak demam memang harus banyak minum, agar ga dehidrasi selain itu agar banyak mengeluarkan keringat dan pipis untuk membantu membuang panas) jadi saya anggap ga masalah minum air itu, di luar bener apa ganya itu air obat. Kemudian bawang merah, setelah berjibaku sama mbah google dan membaca berbagai artikel, memang benar bawang merah merupakan salah satu obat tradisional untuk meredakan panas. Caranya bawang diparut, lalu dicampur air atau minyak telon lalu dibalurkan ke tubuh. Sama seperti mekanisme kompres air hangat, tubuh bereaksi pada hangat yang dihasilkan bawang sehingga menyebabkan tubuh menurunkan suhu untuk mengimbangi suhu panas dari bawang (/kompres). Kalau soal kunyit dan kapur sirih saya ga tahu apa ngaruhnya selain memang kunyit adalah tanaman yg mengandung antibiotik. Jadi ya sudahlah ya, bukan mendukung atau meremehkan pengobatan ala kek dukun kampong. Saya ambil positifnya saja, meskipun malamnya panas Naomi tetap tinggi dan saya bawa ke dokter karena panasnya makin tinggi.
Lanjut…
Jam 5 sore saya kasih makan, nafsu makannya sih masih bagus tapi abis itu dimuntahin lagi. Jadi ujung-ujingnya dikasih ASI aja.
Sekitar jam 8 malam saya coba kasih bubur, dimakan tapi dimuntahin lagi. Saya sempet kasih Sanmol lagi karna panas Naomi tidak turun malah semakin tinggi hingga nyentuh 39.5 C. Sempet bikin panik seisi rumah, meskipun tidak sampai kejang (amit-amit), tapi cukup sukses bikin Naomi lemes dan rewel banget. Akhirnya jam setengah sembilan saya ditemenin mama dan papa bawa ke Naomi ke dokter Irwan. Sampe klinik, sempet panik juga karena kata istrinya jadwal prakteknya cuma sampai jam 8 malam, dan sekarang dokter lagi makan. Tapi, syukurnya dokter Irwan baik banget sampe rela acara makan malamnya dihentiin buat periksa Naomi. Thanks Dok 😃
Meskipun Naomi udah lemes dan muka saya udah tegang, dasar dokter ya tetap aja mukanya anteng ngadepin paniknya saya, jadi bikin saya agak tenang juga :).
Pas diperiksa, panas Naomi 39.4 C, dan bagian dalam mulutnya merah banget, kata dokter Irwan, Naomi kena radang. Abis itu dokter cuma kasih obat penurun panas, antibiotik sama buat alergi karna Naomi juga ada batuk dan pilek. Sama disuruh awasi terus suhu badannya biar ga sampe kejang, karna toleransi badan anak akan demam beda2, jadi walau sampe suhu 39+ C naomi masih ok, ada juga baru 38 C juga udah kejang, alhamdulillah Naomi kuat cuma badannya lemes, rewel dan mukanya ditekuk kalo dibecandain.
Sampe rumah ga langsung saya kasih obat dari dokter Irwan, karena sebelum ke dokter udah sempet minum Sanmol jadi efeknya masih ada, sempet panasnya turun jadi 38 +, tapi sekitar jam 11 malam naik lagi jadi 39.3 C. Dokter sih nyaranin kalau panasnya tinggi banget dihajar kasih 2 macam , Ibukal dari dokter dan sanmol. Tp saya ga tega juga kasih obat kebanyakan begitu. Lagipula saya ga yakin sama efek samping dikasih obat double begitu, serem. Jam 12 baru saya kasih obat dokter. 15 menit kemudian panasnya turun lagi, Naomi sih bisa tidur nyenyak sampe pagi akhirnya.
Pagi…
Naomi sementara ga dikasih makan, cuma dibolehin ASI sama dokter Irwan karna sebelumnya makan dimuntahin terus. Jam 9 saya kasih obat lagi meski panasnya ga tinggi banget tapi masih demam. Jam 12an panasnya naik lagi jadi 39+. Berarti obatnya ga banyak membantu. Jam 2 saya kasih obat lagi tpi cuma ibukal, obat alergi dan antibiotiknya ga saya kasih. Lalu, coba2 googling cari info soal demam. Cari info dari beberapa artikel soal demam dan coba cocok-cocokin sama keadaan Naomi sekarang termasuk info soal obat-obat yang dikasih dokter yang kemudian bikin saya agak berat kasih obat tersebut ke Naomi lagi.
Jadi gini, Ibukal yang dikasih dokter adalah penurun panas yang berbasis Ibuprofen. Meskipun lazim dipakai untuk menurunkan panas anak tapi, efek sampingnya lumayan serem kalau dibanding parasetamol. Walaupun parasetamol dapat menyebabkan kerusakan pada hati jika digunakan dalam dosis berlebihan, namun parasetamol masih tergolong aman dan penggunaannya telah direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) sejak 1997. Sangat sedikit orang yang mengalami efek samping parasetamol sepanjang diberikan dalam batas wajar. Pada Ibuprofen, efek samping dapat menimbulkan luka pada lambung karena termasuk obat yang cukup keras. Belum lagi jika demam anak adalah gejala demam berdarah, maka celakalah kita yang memberikan Ibuprofen pada anak, karena Ibuprofen juga dapat menghambat pembekuan darah yang malah memperparah keadaan anak. Efek menurunkan demam yang dimiliki Ibuprofen memang lebih kuat dari parasetamol, kendati demikian efek sampingnya juga lebih besar.

Meski parasetamol tergolong aman, tapi abis baca artikel-artikel malah mikir sebisa mungkin ga kasih obat sepanjang panas anak ga begitu mengkhawatirkan sampai bikin dia gelisah dan ga bisa tidur atau berpotensi kejang. Cukup kasih home treatment aja, misalnya kompres air hangat atau bisa juga dimandikan dengan air hangat, kasih asupan cairan yang banyak kayak air putih, kuah sayur dan jus buah.
Jadi pas panasnya ga tinggi2 amat saya kompres dan mandikan air hangat walau, buat mandiin Naomi mesti adu argumen dulu sama mama soalnya mama masih percaya mitos kalau demam ga boleh mandi. Tp setelah dijelaskan panjang kali lebar kali tinggi baru deh manut, walau masih sempet ngomong, ‘kalau kenapa-kenapa jangan nyesel ya’ , saya iyahin aja -_- lah logika juga kan, yang ada bukannya sembuh malah gatel2 gara2 kuman kalau ga mandi :).
Abis mandi Naomi saya kasih bubur, biarpun dokter bilang jangan kasih makan dulu klo masih mual, tapi liat Naomi kyknya laper banget gitu ga tega juga, jadi saya suapin bubur pelan2 dan alhamdulillah mau makan dan ga dimuntahin lagi, paling pas suapan pertama langsung kayak mual gitu tp langsung dikasih minum biar ga jadi muntahnya :p
Jam 6 sore, daerah rumah kena pemadamam bergilir, Naomi panasnya naik lagi jadi 39.4 C, rewelnya makin jadi, ga mau lepas dari gendongan saya. Maunya mimik mamanya baru anteng dikit, ga heran 2 hari sakit, daerah aerola saya sampai lecet dan perih tiap dia mimik. Lepas dikit langsung nangis kejer. Kasihan 😭 Mungkin bawaan panas badan dan gelap ya 😭. Pikir-pikir si Naomi betah juga digendong ya, orang mamanya belum mandi dan bau keringet begini 😆. Jam setengah 7 saya kasih obat lengkap. Hanya penurun panasnya diganti Sanmol, sedangkan Ibukal sudah saya singkirin jauh-jauh. Panasnya turun tp masih di angka 38an dan baru mau digendong neneknya sementara saya mandi dan makan dalam kegelapan 😐. Sebenernya kalau demam2 yang panasnya ga sampe 39+ itu Naomi masih gesit, ketawa-ketawa, nyinyir, manjat-manjat kayak biasa. Cuma emang mukanya keliatan lemesnya. Tp klo udah 39+ , mukanya udah manyun aja, meski itu juga kadang masih mau tangannya goyang-goyang klo ‘diningnangningkungin’, tp tetep dengan muka datar . 😬

Sempet tidur sekitar 2 jam, tp menjelang tengah malam dia kebangun panasnya naik lagi sampe 39.6 derajat. Mukanya udah merah karena panas, tapi ujung-ujung telapak kaki dan ujung-ujung jarinya adem, lemes, rewel, agak anteng cuma kalau disodorin mimik, tapi itu juga ga bertahan lama abis itu nangis lagi minta digendong berdiri, kalau saya duduk nangis lagi.

12.30 kasih obat lagi sembari di kompres pakai perasan daun kembang sepatu dan badannya dibalurin parutan bawang merah. Oh iya, daun kembang sepatu juga baik untuk menurunkan demam loh. 🙂
Saya sama naomi pindah tidur ke ruang TV soalnya di kamar gerah banget memang malam ini. Mama papa juga ikutan tidur di ruang TV, biar bisa bantu jagain Naomi. Jam 1.30 acara “bukan dunia lain” kelar ( kita nonton sambil jaga naomi). Udah pada ngantuk banget semua, mama juga mesti tidur karna besok pagi kerja. Nah, naomi juga udah mulai bisa tidur. Enak kali ya kalau tidur pikir saya. Eh giliran kita udah mau merem, Naomi bangun sambil ketawa-ketawa dan grasak-grusuk sendiri. Nah kan kumat ini anak bayi, kalau panasnya turun dikit aja pasti deh mulai ga bisa diem, naikin badan mamanya lah, mau berdiri lah, manjatin kursi lah, giliran kita yang senewen soalnya udah pada ngantuk wahahhaa. Akhirnya mesti gelapin ruangan, tarik dia mimik baru dia tidur lagi, fyuuhh 😆
Pagi…
Ini hari ketiga Naomi sakit, panasnya udah turun bahkan jam 11 siang panasnya udah di angka 36.3 C. Udah siap2 bawa dia ke RS kalau sampai hari ini ga turun panasnya atau kalau panasnya tinggi lagi. Tapi, sampai sorepun suhu tubuhnya stabil. Antara 36.5-37.5. Pertanda baik tapi, ini justru lampu kuning buat saya. Hari ketiga demam biasanya mulai keliatan demamnya karena apa. Saya deg-degan mendiagnosa (berasa dokter :p) berdasar petunjuk artikel hasil ngorek-ngorek mbah google, rata-rata demam berlangsung dua atau tiga hari. Memang sih demam yang baru berlangsung 1-2 hari tanpa gejala lain dan tanpa tes urine atau tes darah, tidak bisa ditegakkan diagnosanya. Tp kita bisa menditeksi penyebab demam dari tanda-tanda pas demam terjadi atau setelah demam. Bisa jadi cuma common cold, karena Naomi juga batuk dan pilek, bisa jadi typhoid tapi ini berlaku jika demam tinggi terjadi hanya pada sore hari, suhu badan tinggi Naomi terjadi terus menerus kecuali di kasih penurun panas, bisa jadi bukan. Bisa jadi roseola, atau bahkan bisa jadi DBD, karena hari ini ada beberapa bercak merah di pergelangan tangan. Tapi yang bikin saya negatif mikir DBD karena naomi ga nunjukin ke arah situ, dia ga makin lemes, layu, dan kehilangan kesadaran ketimbang waktu suhu badannya tinggi. Tapi sore dan malam Naomi pupup agak kental, seperti ada lendir. dan sampe tengah malam Naomi sudah pupup 4 kali dengan warna yang berbeda. kalau sore kekuningan, pas malam agak hijau. Sekali lagi mamanya dibikin deg2an, takut diare atau infeksi lambung, tapi ga ada darah di pupupnya, lega tapi tetap waspada. hmm nanti saya akan tau penyebabnya apa…

Minggu…
Pagi, hari ini suhu badan gadis kecil saya bisa dibilang normal. Main seperti biasa, aktif, ketawa2, manjat2, goyang2 klo ada musik, makannya lahap seakan sakit 2 hari kemaren itu cuma mimpi saya. 😀
Yang membekas hanya bercak2 merah yang makin nampak di hampir seluruh permukaan kulitnya, terutama muka dan punggung. Mama saya kwatir banget sampe berkali2 nanyain ini kenapa ya, kok begini sih kulit Naomi. Tapi, thanks Allah, mbah google dan seluruh penulis di artikel yang saya intip, saya ga panik lagi. Dipastikan tubuh anak bayi kecil yang hari ini tepat berumur 11 bulan, yang memiliki mata belok dan tawa lebar kesayangan saya ini, demam 3 hari kemaren karna tubuhnya sedang melawan virus Roseola. 😊

image

Selamat 11 bulan sayangnya mama… 😘

Advertisements